Transfer Januari – Februari (kembali ke Liga Super)


Pengeluaran kembali ke tingkat sebelum pandemi tetapi itu bukan alasan untuk optimis dengan gaji yang semakin tidak berkelanjutan

 

Transfer pada Jendela musim dingin sepak bola Eropa telah ditutup. Tingkat pengeluaran Liga Premier telah kembali ke kurva pertumbuhan tanpa akhir. “Entah bagaimana, seolah-olah pertanian menjadi lebih kaya tanpa membuat hewan itu sendiri lebih kaya.” Jadi tampaknya semuanya baik-baik saja sekarang.   Lokomotif sepak bola yang ditenagai sepenuhnya oleh kuah yang dapat terisi sendiri terus berderak di sepanjang trek dengan kecepatan yang harum-harum, masih menyemburkan gumpalan asap yang panas dan berminyak dan memuntahkan muatannya di halte-halte tua yang sudah dikenalnya.

Dan seperti pertanian George Orwell, dengan aturan ketat tentang siapa yang mendapatkan apel dan susu, sebuah industri yang selalu tumbuh lebih kaya tanpa pernah merasa lebih kaya dengan senang hati mempromosikan gagasan bahwa biaya yang kacau adalah bukti kehidupan, kekuatan, dan prospek masa depan yang stabil.

Tentu saja ini adalah tampilan di rumah. “Liga Premier terus memimpin secara global, mempertahankan statusnya sebagai liga sepak bola domestik terbesar di dunia,” bunyi pernyataan dari akuntan liga Deloitte. Dan mereka tidak diragukan lagi benar. Tapi membawa kita kemana tepatnya?

Ada dua hal penting tentang bisnis bulan lalu. Pertama, sekitar setengah dari total pengeluaran liga senilai 300 juta poundsterling dihabiskan oleh lima klub terbawah di Liga Premier, uang dicairkan karena ketakutan daripada harapan, pada saat jatuh dari tingkat atas dapat memiliki konsekuensi bencana.

Dan kedua, kesepakatan utama cenderung melibatkan versi sepak bola dari aset manusia beracun, transfer didorong oleh dorongan untuk menghemat uang sebanyak membelanjakannya. Ini adalah generasi baru pemain elit: di luar sana mengelilingi dunia seperti kapal limbah radioaktif, berpindah dari pelabuhan ke pelabuhan, berubah menjadi racun oleh kontrak kerja mereka sendiri.

Aston Villa dan Coutinho

Philippe Coutinho transfer lebih awal, dengan Aston Villa setuju untuk membayar lebih dari setengah dari versi yang dikurangi dari gajinya yang pusing. Rencana pensiun Arsenal Pierre-Emerick Aubameyang telah diturunkan ke Barcelona sebagai imbalan atas beberapa tweet yang bersemangat, pembukaan dan beberapa gol yang mengganggu selama beberapa bulan ke depan. Dele Alli telah meninggalkan Spurs dengan imbalan pembayaran bertahap, pesepakbola berbakat dan sakit lainnya direduksi menjadi semacam ikatan utang manusia untuk diteruskan dari buku besar ke buku besar.

Ketika gong Liga Premier terus berdentang, pembicaraan tentang pasar dipompa dan digelitik dan berdenyut. Jangankan bahwa delapan bulan lalu klub-klub elit Eropa terlibat dalam upaya keras untuk merobohkan struktur yang ada hanya untuk melindungi model keuangan gila mereka sendiri. Roda berputar lagi. Kami kembali sayang: kami kembali. Apakah ini benar-benar terasa seperti cara yang sehat?

Aaron Ramsey

Ambil contoh kisah menarik tentang Aaron Ramsey, mungkin karier klub yang paling berhasil dimonetisasi dalam sejarah sepak bola elit. Laporan awal memiliki Ramsey pada £ 400.000 seminggu di Juventus. Angka-angka dari dalam klub menunjukkan bahwa upah dasar sebenarnya jauh lebih rendah (tutup mata Anda dan pilih angka: Juve sedang diselidiki atas dugaan pemalsuan nilai pemain).

Ramsey tidak bisa disalahkan atas semua ini. Dia tidak membuat skenario absurd ini. Dia adalah pesepakbola yang sangat berbakat. Tapi bagaimanapun Anda mengirisnya di sini adalah pemain yang telah memenangkan satu trofi utama, yang hanya pernah menjadi bagian dari tim klub yang mengecewakan, yang terus dihargai untuk ini di luar skala manusia yang masuk akal. Dan siapa, dengan logika yang gila, dibayar hampir dua kali lipat dari gaji tahunan Aberdeen – disubsidi oleh Juventus – untuk membantu Rangers memenangkan liga Skotlandia.

Juventus

Ada garis langsung yang harus ditarik di sini. Juventus adalah salah satu penghasut perpecahan Liga Super, sebuah klub yang berhutang budi sehingga satu-satunya jalan yang masuk akal adalah menghancurkan integritas olahraga dasar sepak bola Eropa. Jika Anda marah dengan itu, jika Anda turun ke jalan untuk memprotes pencurian permainan rakyat, maka akan sulit untuk melihat harapan di jendela transfer yang pada dasarnya lebih banyak bahan bakar, lebih banyak perjalanan di jalan yang sama.

Dan mungkin ini juga saatnya untuk mempertanyakan sifat gaji pemain yang tidak berkelanjutan. Ini bukan tampilan yang modis. Ada kecenderungan untuk melebih-lebihkan pesepakbola. Bakat, kekayaan, dan selebritas adalah hal yang persuasif. Garis standarnya adalah kita tidak boleh iri pemain kekayaan besar mereka, bahwa ini adalah karir yang pendek dan tidak stabil, bahwa kita harus tetap tunduk pada kesucian pasar.

Tapi pasar di sini bukanlah hal yang mulia, mulus, berfungsi tinggi, sebuah paean untuk bakat manusia murni. Pasar sepak bola terdistorsi oleh keserakahan, korupsi, dan keinginan mesin PR negara-bangsa. Untuk setiap transfer superheated akan ada industri mini yang sesuai dengan kebocoran dan dividen bagi mereka yang secara pribadi mendapat untung dari menjaga pasar di negara bagian itu.

Prospek Masa Depan

Bagaimana prospek pasar sepak bola masa depan yang dilayani oleh keluarga Glazer menghapus jutaan pembayaran pribadi sementara klub-klub yang lebih rendah diancam dengan kehancuran, partisipasi dan akar rumput dibiarkan layu, basis produk tingkat elit ini diabaikan?

Ini bukan uang yang bersumber dari keran ajaib. Setiap sen berasal dari kantong para pendukung, orang-orang yang membeli tiket dan TV berlangganan, dan yang, seperti para pemain, juga memiliki karir mereka sendiri yang pendek dan berbahaya untuk didukung, di samping keterikatan yang tak henti-hentinya dicambuk dengan klub sampah mereka sendiri.

Apa yang harus dilakukan tentang semua ini? Perlawanan terhadap gagasan regulator independen telah berfokus pada saran bahwa setiap pembatasan pada pengeluaran konstan dapat “membunuh angsa emas”. Padahal tentu saja sepakbola Inggris sudah melakukan ini. Angsa di sini adalah permainan yang lebih luas, yang sedang dalam proses dicekik secara menguntungkan.

Ada banyak perbandingan dalam beberapa hari terakhir antara jumlah yang dihabiskan di dalam dan luar negeri. Tapi ini mewakili apa? Menurunnya persaingan di tempat lain. Liga yang membusuk. Bakat manajerial yang didatangkan secara massal dari Jerman (mengapa membuat sendiri jika bisa membelinya?). Pengaturan domestik dari Eropa ke Amerika Selatan diarahkan untuk melayani pasar ekspor.

Pada Akhirnya

Jendela Januari sangat menarik dalam banyak hal. Subplot lezat yang tak ada habisnya telah dicangkokkan. Seberapa marah atau senangnya Antonio Conte? Berapa banyak dari portofolio pemain Newcastle yang terputus akan menempel di dinding? Bisakah produk akademi Ajax yang dipesan lebih dahulu, Donny van de Beek, menyelamatkan Everton yang terancam degradasi Frank Lampard, kombinasi kata yang benar-benar aneh langsung dari folder brainstorm ide naskah baru? Ini semua produk hebat. Tapi jangan berpura-pura itu ada hubungannya dengan kesehatan yang baik dan tatanan keuangan yang baik.