Bagaimana Batas Gaji Dalam Olahraga


Memahami Batas Gaji Pada Olahraga

Batas gaji adalah topik hangat dalam olahraga, mulai dari penggemar olahraga paling kasual hingga klub profesional tingkat tertinggi. Menegakkan batasan berapa banyak yang dapat dibelanjakan tim untuk atlet mereka telah ada setidaknya sejak Depresi Hebat.

Untuk sebagian besar olahraga profesional, tim harus mematuhi sejumlah uang yang telah ditentukan untuk menemukan pemain bagus, yang ditentukan oleh persamaan matematika yang agak rumit. Ini melibatkan berapa banyak uang yang dihasilkan liga pada tahun sebelumnya, keuntungan penjualan tiket, penjualan merchandise, kontrak televisi, dan dibagi dengan berapa banyak tim yang ada dalam olahraga tertentu.

Bisbol liga utama adalah satu-satunya olahraga yang dimainkan di AS yang tidak memiliki batasan gaji. Di AS, liga olahraga nasional sepak bola, bola basket, dan hoki semuanya memilikinya.

Bagi para penggemar, ini sebenarnya tidak terlalu mengubah permainan, meskipun jika Anda seorang investor yang juga penggemar olahraga, Anda mungkin tertarik dengan pro dan kontra dari investasi olahraga.

Perampokan di Jalan Raya, Minus Jalan Raya

Siapa pun yang pernah menghadiri pertandingan olahraga profesional mungkin merasa mereka membayar mahal untuk tiket mereka. Lagi pula, Anda hanya menyewa ruang setengah ukuran yang akan Anda pakai jika Anda berada di rumah, dan kebanyakan orang yang hadir mendapatkan pemandangan yang lebih buruk daripada menontonnya di HDTV mereka sendiri.

Tapi semua orang tahu ini bukan tentang kursi, ini tentang pengalaman. Jadi kita bayar.

Tetapi apakah harganya lebih mahal jika tidak ada batasan gaji? Beberapa penelitian tentang topik tersebut menunjukkan bahwa penjualan tiket dan penjualan merchandise tidak secara langsung dipengaruhi oleh batas gaji.

TOPIK POKOK

  • Batas gaji di industri olahraga profesional seharusnya menjadi penyeimbang di antara tim.
  • Tidak semua atlet dan pelatih percaya pada batas gaji dan selama bertahun-tahun ada masalah, seperti pemogokan, di sekitar mereka.
  • Batas gaji untuk pemain telah meningkat dalam dekade terakhir.
  • Major League Baseball adalah satu-satunya liga olahraga nasional yang tidak memiliki batas gaji.

Baik tiket maupun barang dagangan terutama ditentukan pada sesuatu yang jauh lebih mendasar—keuntungan. Menurut sebuah studi oleh University of Antwerp di Belgia, tim menentukan jumlah keuntungan yang ingin mereka peroleh dari penjualan tiket, memperhitungkan permintaan tim mereka, dan kemudian menetapkan harga berdasarkan angka tersebut. Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa semakin banyak tim menang, semakin banyak penjualan tiket naik.

Pikirkan seperti ini, ketika sebuah tim memiliki stadion, pekerja, dan pemain semuanya dalam gaji mereka, biaya tersebut adalah bagian dari total pengeluaran, terlepas dari apakah satu atau 30.000 penggemar muncul untuk menonton pertandingan.

Batas gaji, baik tinggi atau rendah, tidak memiliki efek menetes ke harga tiket yang lebih murah.

Apa yang Mempengaruhi Batas Gaji

Meskipun batas ini tidak secara langsung memengaruhi harga barang dagangan dan tiket, hal itu memengaruhi cara tim memperoleh dan mempertahankan atlet. Batas gaji memungkinkan tim dengan bakat yang lebih sedikit memiliki kesempatan untuk menarik pemain menjauh dari tim yang lebih baik karena semua tim (secara teoritis) memiliki jumlah uang yang sama untuk dikerjakan.

Alih-alih memiliki beberapa tim dengan kantong yang dalam dan beberapa tim dengan sedikit pengeluaran untuk bakat, semua tim harus memiliki daya beli dan kemampuan yang sama untuk membangun waralaba yang kuat.

Jelas, membatasi jumlah yang bisa dihabiskan tim untuk pemain dapat sangat memengaruhi berapa banyak yang dapat diperoleh atlet pada tahun tertentu. Hal ini terkadang menyebabkan atlet berkinerja terbaik memprotes pembatasan topi, menyebabkan implikasi serius bagi olahraga, seperti pemogokan pemain

Selain pemogokan, batas gaji juga memengaruhi cara pemain dibayar. Ketika kontrak multi-juta dolar diberikan kepada seorang pemain, gaji tidak harus dibagi secara merata setiap tahun. Seorang pemain mungkin mendapatkan kurang dari satu juta dolar satu tahun, lebih dari satu juta tahun berikutnya, dan kemudian mendapatkan sisa jutaan yang dia miliki selama musim ketiga dan keempatnya.

Penganggaran ini memungkinkan tim untuk memiliki lebih banyak ruang untuk keluar dari kontrak, dan untuk dapat merencanakan bagaimana anggaran tim mereka sesuai dengan angka batas gaji mereka yang sebenarnya. Karena ini bukan pengaturan terbaik untuk pemain, tim mungkin menawarkan bonus penandatanganan angka tinggi kepada pemain, yang mungkin atau mungkin tidak termasuk dalam struktur batas gaji keseluruhan.

Garis bawah

Saat diskusi batasan gaji berlanjut, ada baiknya untuk mengingat bahwa industri olahraga profesional adalah bisnis besar dengan banyak faktor keuangan yang mempengaruhi bagaimana gaji dibayarkan, seberapa tinggi harga tiket ditetapkan, dan bagaimana batasan gaji ditetapkan.

Tetapi pada akhirnya, keuntunganlah yang mendorong dampak finansial utama pada para penggemar, karena, dalam olahraga, biasanya kembali ke penawaran dan permintaan.